kisah sebuah kehidupan

>

unity Sudah sekian lama blog ini tidak dikemaskini. Setelah menyepi agak sekian lama, tercoret disanubari penulis untuk meluahkan apa yang dilihat, didengar dan diteliti dengan sekelumit rasa dukacita. Sebagaimana yang sedia maklum, semalam (25.4.09), merupakan perlawanan bola sepak Liga Malaysia diantara Kelantan dan Selangor. Secara analitisnya, dapat digambarkan betapa “bersatunya” rakyat Malaysia apabila berinektrisi dengan sukan lebih-lebih lagi bola sepak. Penyatuan yang lahir dari semua penyokong setiap pasukan sudah tentu menggambarkan toleransi diantara semua pihak. Sorakan dan tepukan yang di”tempur” sudah membuktikan akan perkara tersebut. Penyatuan manusia melalui aspek kesukanan bukanlah sesuatu yang ganjil, bahkan ia sudah dibuktikan sejak zaman Rasulullah S.A.W. Namun, perspeksi penyatuan pada masa kini sudah terlalu menyimpang dari “akar” sebenar perpaduan.

Tidak perlu melangkaui sempadan untuk melihat situasi tersebut. Di Malaysia sahaja sudah cukup untuk dijadikan sebagai contoh. Penyatuan ummah bermodalkan “agama” sudah semakin pudar dalam masyarakat Melayu khasnya. Kita sanggup bersatu untuk menjadi juara, namun tidak sanggup untuk bersatu kerana Agama. Walhal, dalam Al-Quran banyak menyatakan bahawa, perpaduan agama merupakan asas kecemerlangan ummah. Islam yang diwacanakan semenjak kecil sudah cukup untuk menggambarkan personaliti seorang Muslim. Keperibadian yang luhur yang dimiliki oleh Rasul, Nabi-nabi, sahabat2 dan wali-wali semakin lama semakin terhakis dek prasangka dan “kurang bijak” dalam menilai seseorang. Perkara inilah yang merupakan musuh utama umat Islam kini. Mereka amat bijak, hebat, petah dalam berbicara, namun pada masa yang sama langsung tidak dapat menilai “harga diri" dan “nilai pengorbanan” seseorang insan. Melihat satu keburukan / kelemahan pada diri seseorang sudah menjadi “habit” dalam diri mereka.

su_01.1 Dari satu keburukan sudah memadai untuk mengaibkan seseorang. Semalam, saya turut mengikuti Bicara Ad-Din yang dibawa secara langsung. Dalam perbincangan yang membariskan dua orang penceramah agama itu, salah seoarang penceramah (dari JAKIM) menyentuh berkenaan “aib”. Antara kata-kata beliau adalah “jagalah aib orang lain sepertimana menjaga aib kamu”. Rumus dari perbincangan tersebut, jangan kamu mencari aib seseorang, kerana aib kamu mungkin beribu kali ganda dari aib saudara mu itu. Akhir kata, jadilah ummah yang gemilang berlandaskan lunas-lunas Islam yang sebenar, elakkan dari permusuhan dan perkelahian yang akhirnya membawa kepada keruntuhan ummah itu sendiri. Salam Ta’aruf dari penulis. “Bahastu anil hakikatul hubb”….. irkhairuddin 

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Gumpalan Label

%d bloggers like this: